Sunday, November 18, 2012

Komen Mengomen



1. Seiring dengan budaya romen-meromen dalam kalangan belia, mereka juga semakin ghairah untuk melakukan komen-mengomen dengan carutan dan makian di laman-laman sosial yang tersedia di Internet.

2. Biarkan dahulu isu romen-meromen dan biarlah Dato' Seri Najib Razak yang menerajui Kementerian Wanita, Keluarga dan Masyarakat memikirkan langkah yang perlu untuk mengatasinya. Apa yang lebih hangat adalah berkaitan penghakisan kesopanan dan moraliti dalam kalangan belia, yang mana terlalu dirasuk emosi negatif sehingga tergamak mengeluarkan kata-kata kesat di laman sosial terutamanya Facebook.

3. Kita memang ada hak untuk berbeza pendapat dan bersuara namun ia bukanlah tiket untuk menggunakan bahasa kasar yang kelak akan menjadi benih kebencian dalam kalangan masyarakat.

4. Apabila kita tidak puas hati, apa kata kita salurkan kegeraman terhadap golongan yang kita tidak setuju tindakannya itu melalui struktur ayat berunsur kritikan tajam yang mengekalkan gaya bahasa yang masih dalam klasifikasi sopan. Walaupun sopan, namun apabila disadur dengan hujah mapan dan struktur ayat yang betul, kata-kata kita akan mengalami transformasi menjadi pedang yang cukup tajam lantas menusuk-nusuk hati golongan sasaran dengan penuh efektif. 

5. Maka, tidak perlulah komen mengomen di Facebook dengan mencarut sebaliknya mengangkat salah satu Rukun Negara, kesopanan dan kesusilaan sebagai teras jati diri terpuji supaya direalisasi masyarakat madani yg hidup dengan harmoni. 



No comments:

Post a Comment