Thursday, November 1, 2012

Polemik Polis



Sepertimana setiap perkara diciptakan berpasangan, maka begitulah juga dengan karakter yang ada pada polis; iaitu 'polis baik/good cop' dan 'polis jahat/bad cop'. Kebobrokan yang melanda anggota polis adalah akibat pemahaman mereka yang rendah terhadap batas kuasa mereka dan hak asasi setiap individu. 

Baru-baru ini saya telah mengalami sendiri situasi berhadapan dengan bad cop. Bukan saya yang ditangkap tetapi seorang kenalan saya. Situasinya begini. Sewaktu saya dibuai mimpi menikmati tidur pada pukul 4am, tiba2 tingkap bilik saya diketuk dengan gelabah, begitu juga dengan pintu rumah. Saya jadi agak gementar dan berasa tidak selamat lantas berfikir - 'Siapa samseng yang datang rumah pukul 4am nie?' Rupa-rupanya seorang inspektor polis dan konco-konconya (dalam lingkungan 4-5 orang).

Inspektor tu cakap yang dia nak tangkap kawan saya sebab dia disyaki terlibat dalam 
satu kegiatan tidak bermanfaat. Saya yang prihatin terhadap hak asasi setiap individu
dan batas-batas kuasa polis bertanyalah, "Ada apa-apa dokumen tak?". Inspektor itu 
menunjukkan kad polisnya. Namanya Inspektor Shahril yang bertugas di Balai Polis Guar Chempedak. Sebenarnya, apa yang dimaksudkan oleh saya tentang 'dokumen' itu adalah berkaitan bukti yang menunjukkan kenalan saya itu benar2 terlibat dalam kegiatan tidak bermanfaat itu. 

Saya cuba untuk mendesak inspektor dan kawan2nya itu untuk menunjukkan bukti namun dihalang oleh bapa kenalan saya, malah menyuruh saya pula masuk bilik dan jangan masuk campur. Saya tahu dia takut silap-silap saya akan ditangkap sekali oleh inspektor itu. Inspektor Shahril pula mempersoalkan saya dengan nada yang agak keras, "HAAIIIII.......PERLU KE NAK TUNJUK???". Ringkasnya, selepas beberapa minit berlalu, kenalan saya itu pun dibawa ke lokap. Inspektor itu cakap mereka akan menghubungi keluarga kenalan saya itu untuk apa-apa perkembangan lanjut.

Selepas kejadian ini, emosi saya agak terganggu kerana saya sangat tidak bersetuju dengan CARA inspektor itu menangkap suspek, dan juga tidak bersetuju dengan cara bapa kenalan saya itu berhadapan dengan situasi itu. Saya berpandangan bahawa HAK ASASI SETIAP INDIVIDU tidak boleh dicabul dan SALAH GUNA KUASA POLIS perlu dibanteras:

1) Bagi tangkapan tanpa waran, polis tidak boleh sesuka hati masuk rumah orang. Ia        boleh dikategorikan sebagai menceroboh premis. Sikap Inspektor Shahril sangat mengecewakan. Sudahla tak ada waran, datang pulak pukul 4am, dan bernada kasar terhadap penghuni dalam rumah. Sangat persis samseng yang tidak menggambarkan dia sebagai polis berkualiti.

2) Polis tidak boleh sesuka hati membuat tangkapan hanya berdasarkan cakap mulut dan tidak ada bukti untuk menyokong tangkapan yang ingin dibuatnya.


Pada pukul 10am, saya ke Balai Polis Guar Chempedak dan mempersoal pelbagai perkara kepada anggota polis yang bertugas di kaunter. Dia kelihatan terkesima dengan soalan2 saya. Padan muka dia. Golongan yang melayan orang lain dengan tidak baik harus juga dilayan dengan tidak baik. 

Sesungguhnya, imej dan reputasi PDRM saban hari semakin teruk akibat sikap sambil lewa dan tidak peduli terhadap kepentingan rakyat terbanyak. Ego akibat memiliki kuasa sebagai anggota polis tidak boleh melangkaui daripada sempadan antara kuasa dan hak asasi.

Paparan media melaporkan ada sahaja perangai polis yang menggoncang tiang moraliti. Tidak hairanlah semakin banyak kes mahkamah tidak menyebelahi mereka. 

Bermula dari bulan November ini, saya akan cuba secara konsisten dalam membangkitkan isu2 polis yang mencabar dan merendah-rendahkan kemampuan rakyat terbanyak lantas bertindak melebihi paras kuasa yang ditetapkan kepada mereka. 

Selamat menganalisis Polemik Polis. 




No comments:

Post a Comment