Thursday, May 23, 2013

Syiman's Review : The Perk of Being a Wallflower


Jika anda mahukan satu ekspedisi menyelam ke dalam lautan emosi bagi misi mencari-cari interpretasi rasa hati, maka The Perk of Being A Wallflower adalah filem untuk anda.

Faktornya adalah penjiwaan watak yang berkesan oleh Logan Lerman, Emma Watson dan seorang lagi aktor yang diingati namanya.

Logan Lerman sebagai pendiam yang melalui hari-hari sukar selepas sahabat karibnya mati akibat membunuh diri; dipulaukan oleh pelajar kolej kerana sifat pendiamnya. Akhirnya dia berjumpa dengan dua sahabat baik selepas beberapa peristiwa yang signifikan iaitu : Emma Watson sebagai Sam yg pernah tidur dengan bos ayahnya; kurang cemerlang dalam akademik dan aktor yang tak diingati namanya itu pula sebagai Patrick - homoseksual yang melakukan beberapa kali hubungan seks dengan atlet kolej lalu menanti kata-kata cinta daripada kekasihnya itu.

Gaya naratif penceritaan yang telah pun diadun dengan baik ini efektif untuk membawa penonton menyelam dalam hingga ke dasar lautan emosi. seterusnya menjadi inspirasi kepada pembinaan jati diri.

Tema filem bertepatan dengan keadaan semasa iaitu kehidupan sebagai golongan dalam kategori misfits. Logan Lerman misfits kerana pendiam. Sam misfits kerana cantik. Patrick misfits kerana gay.

Pendiam, cantik dan gay. Mendalam kan?

Bak kata Sam - "Welcome to the island of misfits".

Plot citer - A
Pengarahan - B
Lakonan - B+
Cinematography - B



No comments:

Post a Comment