Monday, June 6, 2016

dear syamil,


Dear syamil,

Tujuan saya menulis kepada anda adalah untuk merungkai kembali beberapa momen yang telah berlaku sepanjang perkenalan kita.

Ada beberapa momen yang gembira termasuklah pertolongan anda menumpangkan saya dengan kereta anda dan juga pertolongan saya terhadap anda terutamanya membabitkan pelajaran dan tugasan. Nampakkan yang kita sentiasa tolong-menolong, bukan anda saja yang tolong saya malah saya juga ada jugak berikan pertolongan.

Dan momen sekarang pula adalah anda tolong saya bayar sewa bilik di KL dan saya tolong anda berkaitan tips untuk berhadapan dengan MUET yang anda dapat Band 2 sebelum ini (tahniah anda sekarang dah layak dan berjaya dapat Band 3) , dan juga sediakan bilik di KL, memudahkan perjalanan anda ke tempat kerja. Nampakkan yang sekali lagi kita tolong-menolong.

Cumanya ada beberapa perkara yang menjadi faktor ekstra - iaitu kereta anda dan condominium saya. Nampakkan kan yang sekali sekali lagi kita bertimbal-balik, iaitu kita mudah ke sana-sini dengan kereta anda dan saya pula sediakan condominium.

Itu adalah momennya. Mari kita beralih kepada nasihat dan tips terkini kepada anda, memandangkan situasi terkini menyaksikan keperluan ke arah itu:

1. Jangan lah sesekali meringan-ringankan kata-kata yang anda pertuturkan. Kata-kata yang diperkata adalah satu komitmen. Dan komitmen itu adalah janji. Jika anda meringan-ringankan kata-kata yang anda sendiri tuturkan, maka tiada siapa yang waras akan percayakan anda lagi. #penipu #pengkhianat adalah trending hashtag yang mungkin menyerang.

2. Cuba lah untuk memperkuat daya ingatan dan memori anda dengan melatih otak anda berfungsi dengan baik. Saya tak salahkan memori anda yang tidak dapat memanggil semula ingatan tentang apa yang tuturkan, namun apa yang kita boleh tuding adalah mungkin otak anda. Sebabnya anda tak makan sayur. Cubalah berjinak-jinak dengan sayur dan makanan berkhasiat yang lain. Owh yeah, kaedah lain untuk memperkuat memori, banyakkan membaca dan menulis.

3. Tak baik berada dalam situasi penafian. Banyak sindrom penafian yang anda lakukan sepanjang anda berada di KL. Contohnya, untuk survive di KL memerlukan orang yang memiliki ciri-ciri penyabar, bukan sikit-sikit nak komplen, pandai bajet  duit dan jimat, berdikari, kompetitif, dan adventurous. Kalau anda rasa Kuala Lumpur bukan untuk anda, berambus awal-awal lagi dan jangan pasang niat lagi untuk kerja dalam suasana kompetensi tinggi di KL (Ini adalah nasihat, tak paksa anda untuk tidak lagi jejakkan kaki untuk kerja di KL). Berdasarkan pemerhatian saya lah kan, anda lebih sesuai di tempat2 yang tidak kompetitif seperti di ceruk2 pedalaman dan mungkin pekan dan bandar2 kecil.

4. Dalami semula definisi frasa-frasa yang anda gunakan untuk gambarkan diri anda seperti professional, berprinsip. Sebabnya anda guna frasa-frasa itu tetapi pemahaman tentang frasa itu tidak tepat. Jadinya, apabila anda guna frasa itu untuk gambarkan diri anda, tetapi bertentangan dengan erti sebenarnya, orang lain yang rasional dan faham akan mudah keliru dengan anda. Banyakkan membaca lagi ye syamil.

5. Anda kata anda tak suka kena pijak kepala tetapi satu benda yang saya nak tanya, kenapa anda biarkan AEON Credit pijak kepala anda? Anda akan selalu komplen dengan team leader dan pihak pengurusan department dan human resources HQ AEON yang selalu pijak kepala anda. Maka, kenapa diam. Jangan amal prinsip yang salah, sebab pengamalan prinsip yang salah bukan orang yang berprinsip maknanya.

6. Jangan meringan-ringankan persahabatan. Dengan AEON anda boleh pulak nak bagi notis sebulan sebelum berhenti kerja tetapi dengan kawan sendiri anda tak boleh nak bagi notis awal. Ini adalah contoh dan bukti kepada sikap anda yang meringan-ringankan persahabatan.

7. Jangan jadi penakut terhadap kesan daripada tindakan dan keputusan yang anda buat. Jangan berlari-lari daripada masalah dan konflik sedangkan ruang perbincangan masih ada. Orang yang berlari daripada diskusi secara rasional, sebaliknya memberi macam-macam alasan, maka orang itu bolehlah dikatakan sebagai pengecut dan penakut, tak cukup berani untuk berhadapan dengan masalah.



No comments:

Post a Comment